Sponsor lain di Formula 1

Tak lama setelah musim Formula 1 berakhir, berbagai peristiwa berubah menjadi lebih buruk. Berita negatif baru datang hampir setiap hari, mengkhawatirkan para ahli. Yang terpenting, penarikan sponsor penting memastikan masa depan yang tidak pasti. McLaren sekarang dipengaruhi oleh sponsor berikutnya. Kontrak dengan merek kultus Gulf Oil tidak akan diperpanjang.

Sebuah McLaren Mercedes berkendara di arena pacuan kuda.

McLaren dan Gulf Oil terpisah. ©amandes/Pixabay

McLaren dan Gulf Oil terpisah

Baru-baru ini diketahui bahwa Mercedes harus berpisah dengan sponsor utama FTX dengan segera karena kebangkrutan. Pertukaran crypto dikatakan telah menggelapkan dana pelanggan dan mengakumulasi utang miliaran dolar. Sekarang telah diketahui bahwa tim balap berikutnya juga harus mencari mitra baru untuk musim mendatang. McLaren dan sponsor lama Gulf Oil secara resmi menyatakan bahwa kontrak yang ada tidak akan diperpanjang hingga 2023.

McLaren kehilangan sponsor lama

Musim 2023/24 tidak berada di bawah bintang yang bagus, karena sponsor utama dari seri balap terpenting di dunia juga mundur. Karena tuntutan keuangan yang berlebihan dari Formula 1, Emirates juga tutup. Kabar hengkangnya Gulf Oil tidak serta merta datang pada saat yang tepat bagi McLaren. Apalagi perusahaan minyak itu sudah menjadi mitra tim balap pada 1960-an. Kerja sama tersebut baru diperbarui pada tahun 2020. Logo oranye dan biru Gulf Oil telah menghiasi mobil sejak Grand Prix Inggris 2020.

Tentang sejarah Minyak Teluk

Gulf Oil didirikan di Pittsburgh, AS, pada tahun 1901. Pada tahun 1984, perusahaan minyak global bergabung dengan Chevron. Gulf Oil sudah dikenal karena komitmennya untuk balapan di puncaknya, karena mobil dengan cat biru muda dan oranye memenangkan balapan 24 jam Le Mans beberapa kali. Saat ini, Gulf Oil ada di bawah panji Gulf Oil LP, anak perusahaan dari pengecer Cumberland Farms. Gulf Oil International (GOI) dan Indian Hinduja Group mewakili hak penamaan di seluruh dunia. Perusahaan ini juga populer di Eropa sejak tahun 1990-an.

Prestasi di Oranye/Biru

Gulf Oil juga mengadakan kemitraan yang bermanfaat dengan McLaren, diikuti dengan beberapa kemenangan di berbagai Grand Prix. Namun, tidak mungkin melanjutkan era keemasan dimana Gulf McLaren F1 GTR mendominasi balap mobil sport. Tahun 1996 ada kemenangan di BPR Global Endurance Series dan tahun 1997 di kelas GT di Le Mans. Warna balap yang terkenal bahkan berperan dalam film Le Mans (1971), di mana Steve McQueen mengemudi untuk tim Porsche yang didukung Teluk. Keterlibatan pertama dalam sirkus Formula 1 berlangsung dari tahun 1968 hingga 1973.

“Kami sangat bangga dengan apa yang telah kami capai dengan McLaren selama kemitraan bersejarah kami. Sementara kami telah berbagi banyak momen luar biasa bersama termasuk livery Monaco yang ikonik dan koleksi barang dagangan kami yang terjual habis.” – Mike Jones, CEO, Gulf Oil, Pernyataan Resmi

Untuk waktu yang lama tanpa momen kesuksesan

Terlepas dari semua himne pujian, McLaren dan Gulf Oil macet. Apakah ini juga karena prestasi olahraga? Di Kejuaraan Konstruktor, McLaren finis kelima dengan 159 poin di belakang Rede Bull Racing, Ferrari, Mercedes-Benz dan Alpine. Pengemudi Lando Norris menempati posisi ketujuh secara keseluruhan. Yang terbaru, Lewis Hamilton menjadi juara dunia dari seri balap paling penting di dunia pada tahun 2008 dengan McLaren-Mercedes. Meski demikian, hanya hal-hal positif yang terdengar dari tim balap. Di atas segalanya, mengenang tampaknya menjadi hal terpenting bagi kedua belah pihak.

“Kami telah berbagi begitu banyak momen ikonik bersama, termasuk livery Monaco kami yang terkenal di tahun 2021. Meskipun ini terasa seperti akhir yang alami dari kemitraan, selalu ada kesempatan untuk menyambut kembali teman lama, seperti dulu.” – Zak Brown, CEO, McLaren, Pernyataan Resmi

Apakah Anda menyukai postingan kami? Kemudian jangan ragu untuk membaginya dengan teman-teman Anda.

Author: Kyle Hill