Space Perspective untuk membangun pelabuhan antariksa terapung di Florida

Space Perspective berinvestasi pada kapal yang akan diubah menjadi pelabuhan antariksa terapung untuk peluncuran kapsul balon stratosfernya. Jenny Southan melaporkan

Perusahaan pariwisata luar angkasa Space Perspective telah meluncurkan MS Voyager – pelabuhan antariksa laut pertama di dunia untuk penerbangan antariksa manusia, dan yang pertama dalam rencana armada pelabuhan antariksa terapung di seluruh dunia.

Pelabuhan antariksa akan menjadi pusat samudra untuk meluncurkan dan menerima pesawat ruang angkasa. Sekarang dengan kapasitas untuk diluncurkan dari situs berbasis laut di seluruh dunia, selain lepas landas dari darat di “pantai antariksa” Florida, Space Perspective telah menjadi perusahaan pengalaman perjalanan luar angkasa global pertama yang menjual perjalanan “aman dan berkelanjutan” ke tepi ruang.

Ketika tiba waktunya untuk kembali ke Bumi di akhir perjalanan dalam kapsul balon bertekanan Spaceship Neptune, sebuah kerucut percikan yang menunggu paten di dasarnya memberikan pendaratan air yang mulus dan lembut. Kapal cepat dari Fluid Watercraft kemudian akan tiba untuk menstabilkan kapsul, yang akan diangkat ke pelabuhan antariksa laut.MS Voyager, Perspektif Luar AngkasaPelabuhan antariksa laut menciptakan landasan peluncuran yang ideal dengan dua cara: dengan menavigasi ke area dengan cuaca baik, yang memungkinkan operasi sepanjang tahun di dalam suatu wilayah, dan dengan bergerak mengikuti angin laut, sehingga hampir tidak ada angin melintasi geladak.

Hal ini memungkinkan peluang peluncuran yang lebih sering, serta lebih banyak pilihan waktu, termasuk penerbangan melihat matahari terbit dan terbenam malam hari untuk kosmonot sehari-hari.

MS Voyager akan mulai beroperasi awal tahun ini bertepatan dengan rencana penerbangan uji Space Perspective. Sejauh ini, Space Perspective telah menjual lebih dari 1.000 tiket dengan harga masing-masing US$125.000.

MS Voyager dan pelabuhan antariksa antariksa Space Perspective masa depan akan memberi perusahaan fleksibilitas operasional yang diperlukan untuk mengembangkan bisnisnya lebih cepat guna mencapai pasar global yang kekurangan pasokan untuk perjalanan ruang angkasa komersial yang baru-baru ini diperkirakan oleh para analis dapat mencapai lebih dari US$8 miliar pada tahun 2030.MS Voyager, Perspektif Luar AngkasaJane Poynter, pendiri dan co-CEO Space Perspective, mengatakan: “Space Perspective akan mengubah hubungan Anda dengan planet kita dengan memberikan pengalaman astronot klasik dalam melihat Bumi dari kegelapan ruang.

“Sangat penting bagi kami untuk memikirkan bisnis kami dengan pola pikir global. Menghapus batas geografis untuk peluncuran dan pendaratan mempercepat misi kami untuk menjadikan pengalaman transformatif ini lebih mudah diakses oleh dunia dan pasar internasional – dengan aman, andal, dan dengan dampak minimal pada planet kita.”

Perusahaan juga mengatakan bahwa rencana sedang dilakukan untuk mengintegrasikan peluncuran berbasis laut ke dalam acara global tenda, dan percakapan aktif dengan beberapa tujuan potensial di seluruh dunia untuk menawarkan kepada penumpang pemandangan menakjubkan dari beberapa geografi paling ikonik di dunia.

Poynter berkata: “Kami selalu membayangkan menawarkan kesempatan untuk melihat fenomena alam yang paling luar biasa dari luar angkasa, termasuk Cahaya Utara, sepatu bot Italia, Delta Nil skala besar, dan laut biru yang dalam di sekitar Bahama. Pelabuhan antariksa laut seperti MS Voyager mewujudkannya.”MS Voyager, Perspektif Luar AngkasaPendiri Space Perspective, co-CEO dan CTO, Taber MacCallum, menambahkan: “Ini adalah tonggak penting lainnya dan momen yang membanggakan bagi kru Space Perspective baik dalam hal teknik perintis maupun kemampuan untuk menskalakan penawaran kami dengan cepat, secara global. Kami berterima kasih kepada kru tambahan kami yang terdiri dari mitra operasional yang dinamis dan terbaik di kelasnya.”

Diakuisisi dari salah satu pembuat kapal utama dunia, Edison Chouest Offshore, operasi kelautan MS Voyager akan didukung oleh Guice Offshore. Kapal sepanjang 89 meter, yang akan menyebut Port Canaveral sebagai rumahnya, sekarang sedang diperlengkapi untuk peluncuran, pengambilan, dan operasi SpaceBalloon di Conrad Shipyard – persiapan yang disediakan oleh Gulf Ship.

Sesuai dengan etos sadar lingkungan dari Space Perspective, penyeimbangan akan disediakan oleh Cool Effect, dan kapal itu sendiri sedang dipasang untuk menggunakan biofuel guna mengurangi jejak karbonnya.

Brandon Ross, mitra umum LightShed Ventures, investor utama Space Perspective, mengatakan: “Kami selalu percaya pada misi Space Perspective dan pengalaman yang mereka bawa ke dunia melalui penerbangan luar angkasa manusia. Membuka kemampuan untuk menskalakan secara global dengan penambahan Marine Spaceports hanya memperkuat proposisi dan kekuatan perusahaan untuk mengubah kehidupan manusia dan masa depan planet kita.”

Nama Voyager merupakan penghormatan kepada misi Voyager 1 Space Probe yang, atas permintaan astronom Carl Sagan, mengambil foto Bumi dari seberang tata surya pada 14 Februari 1990.

Foto itu, sekarang dikenal sebagai “Titik Biru Pucat”, mengilhami buku Sagan dengan nama yang sama dan panggilannya bagi manusia untuk “melestarikan dan menghargai titik biru pucat, satu-satunya rumah yang pernah kita kenal” – kata-kata yang bergema melalui Ruang Misi perspektif hari ini.

Author: Kyle Hill