Skorsing 15 tahun untuk Jockey

Pacuan kuda Inggris menghadapi skandal besar karena joki telah dilarang selama 15 tahun oleh British Horseracing Authority (BHA) karena penipuan taruhan besar-besaran. Selain dia, empat kaki tangan lainnya mendapat hukuman berat. Seperti yang dilaporkan BHA, Brock dikatakan telah kalah dalam tiga balapan dengan sengaja dan dengan demikian menetapkan taruhan.

Seekor kuda pacu berpacu di arena pacuan kuda.

BHA telah mengeluarkan denda berat untuk penipuan taruhan. ©8167078/Pixabay

Joki dikatakan sengaja kalah

Seperti dilansir The Guardian, mantan joki Danny Brock yang berkompetisi di balap datar dari 2009 hingga 2021, telah dilarang dari pacuan kuda selama 15 tahun. Sanksi ini dijatuhkan BHA karena sang pembalap diduga menahan tiga ekor kuda pada balapan antara Desember 2018 hingga Maret 2019 agar tidak bisa menang. Kudeta itu diperhatikan karena Danny Brock kalah dengan Mochalov favorit Jane Chapple-Hyam dan di bursa taruhan betfair, sejumlah besar taruhan dipasang pada kuda yang kalah.

Hukuman berat diucapkan

Menambah kasus kuda Samovar, Danny Brock menunggangi Scott Dixon dalam perlombaan yang hanya diikuti oleh dua kuda. Meskipun Samovar tampak lebih unggul, dia kalah dalam balapan dari satu-satunya saingannya. Perjalanan ini menarik perhatian BHA. Ternyata Danny Brock dan antek-anteknya telah memenangkan sekitar £100.000 bertaruh pada kuda lainnya, Tricky Dicky. Menurut platform Internet GaloppOnline.de, mantan pembalap itu dinyatakan bersalah di hadapan komite disiplin pada awal pekan lalu.

BHA mengumumkan detailnya

The Guardian sebelumnya telah merilis rincian insiden tersebut. Danny Brock dikatakan sengaja melepas tudung yang diperlukan untuk masuk ke gerbang awal, di atas kuda Samovar terlalu lambat. Alhasil, Samovar kehilangan pijakan tak lama setelah start. BHA menyatakan bahwa tindakan pembalap tersebut mengakibatkan kudanya tidak bisa menang.

“Dia melayang selusin panjang atau lebih dan balapan kalah.”

Kaki tangan juga diblokir

Tapi Danny Brock bukan satu-satunya penipu taruhan yang didenda karena kegiatan ini. Badan BHA yang relevan juga menemukan kaki tangannya bersalah pada hari Kamis. Sean McBride diberi larangan tujuh tahun. Dia bekerja sebagai asisten pelatih di kandang ayahnya Philip McBride di Newmarket. Selain itu, Eugene Maloney, Luke Howells, dan Andrew Perring juga dilarang setidaknya selama 15 tahun karena keterlibatan mereka dalam konspirasi pengaturan ras.

Danny Brock sudah terlihat

Eugene Maloney, seorang kenalan McBride’s, dikatakan telah bertaruh sekitar £6.000 pada hari perlombaan Samovar di taruhan melawan pemenang favorit. Maloney mempertaruhkan semua uangnya untuk kemenangan Tricky Dicky. Andrew Perring dan Luke Howells juga sama-sama bertaruh lebih dari £2.000 untuk kemenangan pihak luar. Danny Brock sebelumnya menarik perhatian pada tahun 2019 karena menggunakan cambuk yang tidak sah untuk mengendarai kuda betina yang Dibangkitkan menuju kemenangan. Dia sudah menerima hukuman karena melanggar peraturan BHA.

Penghakiman harus memiliki efek jera

Seorang juru bicara BHA, yang mengumumkan putusan tersebut, menegaskan kembali bahwa asosiasi menyambut baik besarnya denda dan berharap hal itu akan mengirimkan pesan pencegahan yang kuat. Mereka ingin memperjelas bahwa perilaku seperti itu tidak akan pernah ditoleransi dalam pacuan kuda Inggris. Dia juga menggarisbawahi betapa pentingnya bagi para penggemar dan petaruh untuk memiliki kepercayaan pada asosiasi dan sistem taruhan. Perilaku mereka yang terlibat sangat dikutuk. NFL Amerika baru saja menjadi berita utama karena penipuan taruhan. Sekarang pacuan kuda mengikuti.

“Penting bagi penggemar dan petaruh untuk memiliki kepercayaan pada keadilan dan integritas olahraga kami. Pada saat yang sama, para peserta harus memiliki keyakinan mutlak bahwa mereka bersaing di arena permainan yang setara. Kami berterima kasih kepada panel atas ketekunan mereka dalam mendengar dan mengambil keputusan dalam kasus penting ini.”

Author: Kyle Hill