Revolusi di Formula 1?

Setelah kemarahan tentang sponsor utama Emirates dan kemenangan gelar yang hebat oleh Max Verstappen, Formula 1 berada di ambang revolusi sesaat sebelum dimulainya musim baru di bulan Maret. Bos FIA Mohammed Ben Sulayem ingin menambah jumlah tim di seri balap terpenting. Sepuluh pabrikan telah diizinkan untuk menempatkan mobil mereka di lintasan sejak 2015, tetapi itu bisa berubah sekarang.

Fans merayakan tim Formula 1 Ferrari.

Formula 1 sedang booming, terutama di USA. ©Angelo_Giordano/Pixabay

Lebih banyak tim di Formula 1 segera?

Seperti diberitakan portal berita “The West”, kabar bahwa Mohammed Ben Sulayem ingin menambah jumlah tim di Formula 1 tersebar melalui Twitter. Meski sponsor utama Emirates baru saja keluar, Formula 1 menghadapi peningkatan, bukan krisis. Presiden Asosiasi Otomotif Dunia FIA disebut sudah memanggil para ahli untuk mencari calon konsumen untuk tempat start di kelas premier.

“Saya telah meminta tim FIA saya untuk memulai proses ekspresi minat untuk tim baru potensial untuk Kejuaraan Dunia F1.” – Mohammed Ben Sulayem, Presiden, FIA, pengumuman di Twitter

Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan?

Pengumuman oleh Mohammed Ben Sulayem oleh karena itu dapat menyebabkan pergolakan nyata di Formula 1, karena jumlah peserta dibatasi hingga sepuluh sejak 2015 dan kepergian Caterham F1. Namun sejak saat itu, banyak tim balap yang mencoba masuk ke kelas utama, namun hingga saat ini perizinan selalu ditolak. Tentunya akan sangat bermanfaat, terutama bagi para sponsor, jika nantinya akan ada lebih banyak tim di sirkuit balap. Para penggemar dikatakan telah menyatakan keinginan untuk kompetisi yang lebih besar. Namun, portal olahraga “Formel1.de” berasumsi bahwa ini akan menjadi usaha yang sulit.

Tim harus mengambil rintangan

Para ahli berasumsi bahwa Mohammed Ben Sulayem juga memposting tweet tersebut hanya untuk mengeksplorasi minat dalam memperluas bidang awal. Berdasarkan reaksi para pembaca, FIA dapat menilai dengan lebih baik apakah ada kemungkinan untuk menerima tim baru. Namun, rintangan formal untuk bergabung dengan tim balap Formula 1 baru sangatlah tinggi. Setiap pemohon pertama-tama harus melalui proses tender yang memeriksa apakah aksesi memungkinkan. Namun, dapat dibayangkan bahwa prosesnya akan disederhanakan untuk calon pendatang baru.

Proses seleksi FIA yang ketat

Proses seleksi FIA disebut due diligence, yang membutuhkan tim baru untuk menunjukkan kualifikasi di empat bidang utama. Ini tentang keterampilan teknis dan sumber daya, peningkatan dana yang memadai, pengalaman dan penilaian asosiasi, apakah memasuki seri balap akan memberikan nilai tambah atau tidak. Cek tersebut harus dijamin melalui inspeksi dan wawancara. Terakhir kali sebuah tim berhasil melewati prosedur dan diterima hampir sembilan tahun lalu. Pada tahun 2014, Haas lulus ujian.

Persaingan belum meyakinkan

Michael Andretti dikatakan telah mengumumkan setahun yang lalu bahwa dia ingin memasuki Formula 1 dengan tim baru. Mantan pebalap itu bahkan dikabarkan telah berbicara dengan Mohammed Ben Sulayem tentang kemungkinan menjalankan tim balap dari Indianapolis. Pendanaan tersebut dikatakan berasal dari sponsor dan mitra baru yang sudah antre berkat booming Formula 1 di AS. Namun, sejauh ini, tim lain khususnya tampaknya tidak yakin. Sejauh ini hanya McLaren dan Alpine yang menyambut baik proposal Andretti. Ketakutan akan hadiah uang yang lebih rendah dan kerugian finansial lebih lanjut masih terlalu besar.

Tempat awal biaya 200 juta

Tim balap yang sudah mapan khawatir mereka harus berbagi uang hadiah sebelumnya, yang harus didistribusikan seadil-adilnya melalui perjanjian Concorde, jika mereka adalah pendatang baru. Sejak 2020 ada dana pencairan, yang menyatakan bahwa setiap tim baru harus mengumpulkan 200 juta untuk membeli ke Formula 1. Jumlah ini kemudian dibagi di antara tim balap yang ada untuk mengkompensasi kerugian yang disebabkan oleh lapangan start yang lebih besar. Masih harus dilihat apakah mereka yang bertanggung jawab atas kelas utama benar-benar dapat meyakinkan semua tim dari peserta kesebelas.

Author: Kyle Hill