Manchester United sedang mencari sponsor kaos baru

Manchester United berada di ambang pergolakan besar. Baru belakangan ini diumumkan bahwa klub Liga Inggris akan dijual. Tapi ini tidak akan menjadi satu-satunya perubahan bagi juara Inggris 20 kali itu, karena sponsor kaus Jerman, TeamViewer, kini berada di ambang kepunahan.

Pemandangan Stadion Old Trafford yang penuh sesak.

Surat dari bos FIFA Infantino semakin memicu diskusi. ©pottonvets/Pixabay

Manchester dapat mengakhiri kontrak

Sudah jelas selama beberapa hari bahwa keluarga Glazer ingin menjual klub divisi satu Inggris Manchester United. Selain raksasa online Amazon, dikatakan ada banyak pihak berkepentingan lainnya yang ingin mendapatkan hak atas klub tradisional tersebut. ManU kini telah mengumumkan dalam sebuah pernyataan bahwa juga akan ada perubahan kontrak dengan perusahaan teknologi Jerman TeamViewer. Klub sekarang dapat membeli kembali hak atas kesepakatan €275 juta dari sponsor kausnya.

Mitra baru harus ditemukan

Portal berita Sport1 melaporkan bahwa manajemen klub Manchester United mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan. ManU dengan demikian memiliki opsi untuk membeli kembali hak yang telah diperoleh oleh perusahaan Jerman TeamViewer. Namun, prasyarat pemutusan kontrak adalah Setan Merah harus mencari sponsor baju baru yang akan segera mengambil alih komitmen tersebut.

Proses penjualan terfokus diperlukan di pasar normal

Kemungkinan besar, penyedia perangkat lunak yang berbasis di Göppingen masih dapat melihat tulisannya di kaos pemain Manchester United untuk sementara waktu. Pihak klub membenarkan keputusan tersebut dengan menjelaskan bahwa kontrak antara Setan Merah dan TeamViewer telah selesai selama pandemi corona. Sebagai bagian dari proses penjualan, mereka sekarang ingin memberikan kesempatan kepada investor baru untuk menjadi bagian dari Manchester United. Pengumuman tersebut berbicara tentang proses penjualan yang terfokus di pasar yang dinormalisasi.

TeamViewer ingin memikirkan kembali strategi

TeamViewer baru muncul pada tahun 2021 sebagai penerus sponsor sebelumnya Chevrolet. Pabrikan mobil tersebut telah menjadi mitra Setan Merah sejak 2014. Bagi banyak ahli, berita bahwa TeamViewer dan klub Liga Premier dapat berpisah tidak mengejutkan, karena perusahaan Jerman baru saja mengumumkan beberapa minggu yang lalu bahwa strategi sebagai sponsor kaus klub harus dipertimbangkan kembali dalam waktu yang lama. ketentuan. Logo tersebut sebenarnya harus menghiasi kaus para bintang United hingga 2026.

Komitmen menyebabkan fluktuasi harga

Pada saat kontrak ditandatangani, Sport1 telah melaporkan bahwa harga saham TeamViewer anjlok dengan cepat sebagai akibat dari komitmen tersebut. Pada awalnya bahkan minus sekitar 10 persen dan bahkan mencapai titik terendah dalam setahun. Karena biaya pemasaran yang meningkat, para ahli memperkirakan revisi turun dari perkiraan penjualan perusahaan.

Kontrak memecahkan semua rekor

TeamViewer telah mencetak rekor baru dengan kesepakatannya, yang seharusnya mencakup pendanaan sebesar 275 juta euro. Tidak ada klub Liga Premier lain yang pernah menerima jumlah sponsor kaos sebanyak itu sebelumnya. Apalagi di masa pandemi corona, kesepakatan ini tak tertandingi. Pada saat penandatanganan, kedua belah pihak masih terlihat bersemangat, meski para penggemar ragu karena fakta bahwa TeamViewer tidak terlalu terkenal.

“Kami sangat bangga dapat bermitra dengan salah satu perusahaan perangkat lunak paling menarik dan dinamis di dunia.” – Richard Arnold, Direktur Olahraga, Manchester United, Pernyataan resmi setelah pengumuman kesepakatan TeamViewer

Author: Kyle Hill