Malta: Gaming Authority melaporkan rekor jumlah pemain

Tepat pada saat dimulainya tahun baru, otoritas game Malta, Malta Gaming Authority, yang terkenal dengan lisensinya, menerbitkan laporannya pada paruh pertama tahun 2022. Di dalamnya, membawa kabar baik bagi industri game : Penyedia legal dengan lisensi yang valid mencatat peningkatan yang signifikan dalam jumlah pemain di portal game mereka. Ini rekor tertinggi.

Sebuah bola putih mendarat di rolet.

MGA menikmati reputasi kontroversial di Jerman. ©Greg Montani/Pixabay

Ini adalah laporan terbaru dari MGA

Laporan sementara yang sekarang diterbitkan oleh Otoritas Permainan Malta mencakup periode dari Januari hingga Juni 2022. Ini dimaksudkan untuk memberikan informasi tentang pekerjaan otoritas pengawas, tetapi juga untuk menggambarkan perkembangan industri game di Malta pada paruh pertama. tahun lalu. Hasilnya memungkinkan melihat ke masa depan dan analisis statistik yang paling relevan seperti nomor pemain, baik untuk perjudian online maupun untuk tempat di tempat.

Ini adalah data yang paling penting

Otoritas Permainan Malta melaporkan rekor jumlah pemain dalam laporannya, karena jumlah akun terdaftar tumbuh menjadi sekitar 19,3 juta pada paruh pertama tahun 2022. Ini setara dengan peningkatan 8,7 persen jika tahun sebelumnya 2021 digunakan sebagai pembanding. Sebaliknya, pada paruh pertama 2019, hanya ada sekitar 15,4 juta akun pemain. Jika ini periode perbandingan, kenaikannya bahkan 25 persen. Jumlah saat ini adalah yang tertinggi yang pernah tercatat.

Pemain antara 25 dan 34 tetap menjadi kelompok terbesar

Pemain berusia antara 25 dan 34 tetap menjadi kelompok terbesar, terhitung 39 persen dari total. 30,3 persen berusia antara 35 dan 54 tahun, yang menunjukkan sedikit penurunan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Kurang dari lima persen pemain berusia antara 55 dan 64 tahun. Jumlah ini dibelah dua lagi untuk kelompok usia 65 tahun ke atas. Ada peningkatan dari sekitar 22,5 persen menjadi hampir 25 persen di antara orang berusia antara 18 dan 24 tahun.

Pengecualian diri menurun

Karena jumlah akun pemain meningkat, hampir masuk akal untuk berasumsi bahwa pengecualian diri juga akan meningkat. Namun, MGA sekarang telah menetapkan bahwa bukan itu masalahnya. Pengecualian diri yang diajukan oleh pemain mengalami penurunan 29 persen. Namun, lebih banyak penyedia yang mengajukan pengecualian dari pemain, dan jumlahnya meningkat 13 persen sejak Juni 2021. Dalam laporannya, MGA membenarkan hal tersebut dengan adanya pandemi corona dan ketidakpastian yang ditimbulkannya, antara lain.

MGA berkomitmen untuk memerangi kecanduan judi

Peraturan, seperti yang umum di Jerman, tidak ada di Malta. Operator perjudian sebagian besar memiliki kebebasan dalam hal desain ukuran taruhan, setoran, dan jeda. File kunci seperti OASIS juga tidak ada. Memblokir diri sendiri dan menetapkan batasan tetap merupakan tindakan sukarela, tetapi pemain menolaknya, menurut laporan dari Inggris. Pada paruh pertama tahun 2022, sekitar 2.500 pemain mencari bantuan dan menerimanya melalui MGA. Dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, ini hampir tidak ada perubahan.

626 pemeriksaan dilakukan

Pada paruh pertama 2022, MGA juga melakukan total 626 pemeriksaan di berbagai perusahaan. Fokus di sini adalah pada staf dan pemegang saham, pemilik manfaat, orang-orang kunci, dan karyawan dari area perjudian berbasis darat dan online. Selain itu, dilakukan 22 wawancara dengan petugas pelaporan pencucian uang. Pencucian uang adalah salah satu tantangan utama dalam industri game, itulah sebabnya EGBA baru-baru ini menerbitkan pedoman baru yang, antara lain, mewajibkan penyedia untuk mengirimkan laporan status tahunan.

“Badan tersebut juga mengeluarkan peringatan, mencabut izin, dan menangguhkan fasilitas terakreditasi lainnya setelah menerima informasi dari audit kepatuhan, tinjauan kepatuhan, dan investigasi formal. Selain itu, MGA mengeluarkan total tujuh sanksi administratif dan dua penyelesaian dengan total €85.000.” – Malta Gaming Authority, Malta Gaming Authority, Laporan Status 2022

Author: Kyle Hill