Jerman di Vas Hong Kong

Sebagai bagian dari balapan internasional di Hong Kong, Hong Kong Vase akan digelar Minggu depan di arena pacuan kuda Sha Tin yang terkenal. Balapan Grup I sepanjang 2.400 meter, senilai setara 2,5 juta euro, juga menjadi tujuan kuda Jerman. Dilatih oleh Sarah Steinberg di Munich, kuda jantan berusia empat tahun Mendocino mengincar bintang di Hong Kong.

Langit Hong Kong.

Balapan internasional di Hong Kong menarik kuda pacuan terbaik setiap tahun. ©steven_yu/Pixabay

Mendocino adalah harapan Jerman

Setelah perwakilan Jerman Loft mencoba meraih kemenangan internasional di Piala Melbourne di Australia pada bulan November, acara besar berikutnya dalam pacuan kuda sudah dekat. Kali ini Mendocino akan mencoba menjadi yang terdepan di Hong Kong Vase. Putra Adlerflug, yang dimiliki oleh Salzburg istal, melakukan start terakhirnya di Qatar Prix de l’Arc de Triomphe, tetapi tidak dapat mengatur aksen apa pun di sana. Kesuksesan terakhir kuda Jerman dalam balapan ini lebih dari 20 tahun lalu. Pada tahun 1999, kuda betina super Borgia yang mencapai kudeta ini.

Mendocino mengalahkan Arc-Sieger

Mendocino, yang telah memenangkan lebih dari 200.000 euro dalam 12 startnya sejauh ini, diundang ke Balapan Internasional Hong Kong karena kemenangan gemilangnya di Grand Prix Baden pada 4 September 2022. Di bawah pebalap tetapnya Rene Piechulek, keempatnya -tahun dikalahkan Gol di level Grup I ini juga termasuk pemenang Arc Jerman 2021 Torquator Tasso. Sangat eksplosif: Pada tahun 2021 Piechulek-lah yang mengendarai Torquator Tasso menuju kemenangan di Prancis. Namun, sebelum balapan di Baden-Baden, dia memutuskan untuk terlibat di Mendocino.

Jerman tiba dengan selamat di Hong Kong

Rene Piechulek, yang juga rekan pelatih Mendocino, Sarah Steinberg, juga akan naik ke pelana timnas Jerman di Hong Kong. Pembalap berusia 35 tahun dari Dessau telah menerima lisensi dan diizinkan untuk berkendara. Joki kuda yang telah dipersiapkan untuk balapan bergengsi di arena balap Sha Tin sejak awal Desember ini kini juga sudah berada di lokasi. Tim di sekitar superstar Jerman telah memberikan komentar positif kepada pers. Persiapannya harus maksimal.

“Dia beradaptasi dengan baik di sini. Iklimnya sangat berbeda dengan kita, tapi dia baik-baik saja dan membuat kesan bahagia. Saya akan melatihnya sedikit pada hari Selasa jika dia terus bekerja dengan baik. Saya sangat terkesan secara positif olehnya, dia baik-baik saja selama masa tinggal pertamanya yang lebih lama di luar negeri.” – Sarah Steinberg, pelatih, Mendocino, pernyataan kepada GaloppOnline.de

Melawan elit internasional

Dalam Hong Vase yang akan diputuskan pada Minggu (11/12), Mendocino harus tampil melawan sembilan pesaing kelas atas. Kuda dari Irlandia, Australia, dan Prancis menambah sentuhan internasional pada balapan. Di pasar taruhan, bandar taruhan cenderung melihat kuda jantan sebagai orang luar. Di pasar jangka panjang dari beberapa platform terkenal, peluang menang saat ini sekitar 150:10. Glory Vase, kuda Jepang yang memenangkan perlombaan ini tahun lalu, diunggulkan. Namun, saat berkompetisi di Longines Dubai Sheema Classic pada bulan Maret tahun ini, putra Deep Impact itu tidak finis lebih tinggi dari urutan kedelapan.

Mendocino menampilkan dirinya kepada pers

Sementara itu, Mendocino mempresentasikan tesisnya kepada pers internasional di lapangan rumput. Pemenang Grup I, yang dibesarkan oleh peternakan pejantan Brümmerhof yang terkenal, menempuh 1.200 meter terakhir sedikit lebih cepat dan meninggalkan kesan abadi. Setelah canter ini, pelatih Sarah Steinberg dengan hati-hati optimis bahwa anak didiknya akan memberikan penampilan yang baik.

“Hari ini Mendocino memiliki tesisnya. Dia membuat kesan yang sangat baik dan puas. Saya sangat menikmati pekerjaannya, terutama karena dia sangat santai di jalan. Dia tidak membiarkan apa pun mengalihkan perhatiannya dan benar-benar menyukainya! Saya sangat bangga padanya.” – Sarah Steinberg, pelatih, Mendocino, pernyataan kepada GaloppOnline.de

Upaya pertama dalam 14 tahun

Kebetulan, ini adalah upaya kedua kandang Salzburg untuk memenangkan balapan ini. Pada tahun 2008, Petualangan Salzburg Poseidon, yang disutradarai oleh Wolfgang Figge, mengambil tugas ini. Di bawah joki Andreas Suborics, kuda jantan itu tidak lebih baik dari tempat kesepuluh. Bagi Hans-Gerd Wernicke, yang bersembunyi di balik kandang Salzburg, ini adalah upaya kedua. 14 tahun penuh telah berlalu sejak upaya terakhir. Tidak ada kuda Jerman lain yang mencoba balapan ini sejak saat itu.

Author: Kyle Hill