Ini adalah favorit di Kejuaraan Bola Tangan Eropa

Bola tangan telah menjadi olahraga tren nyata. Oleh karena itu, banyak penggemar di seluruh dunia menantikan dimulainya Kejuaraan Dunia Bola Tangan, yang akan diadakan di Polandia dan Swedia dari 11 hingga 29 Januari 2023. Sejak Jerman dan Denmark menyelenggarakan turnamen bersama pada 2019, ada lagi dua penyelenggara. Di sini Anda akan menemukan semua informasi tentang mode, permainan, tempat, dan favorit para bandar taruhan.

Seorang pemain bola tangan mencetak gol.

Fans di seluruh dunia menantikan dimulainya Kejuaraan Dunia Bola Tangan. ©raulfc/Pixabay

Piala Dunia Handball: Mode

Kejuaraan Bola Tangan Dunia akan dimulai Rabu depan, 11 Januari 2023. Turnamen International Handball Federation (IHF) diadakan setiap dua tahun sejak 1994. Hanya 32 tim terbaik yang lolos dan bertanding di delapan babak penyisihan grup dengan masing-masing empat tim. Hanya tiga tim teratas di setiap grup yang bisa melaju ke babak utama. Di sana, permainan berlanjut dalam empat grup yang masing-masing terdiri dari enam tim, yang hanya finis pertama dan kedua yang mencapai fase sistem gugur.

Siapa yang menyiarkan Piala Dunia Bola Tangan?

Di perempat final, delapan tim akan memperebutkan satu tempat di final, di mana juara dunia baru akan ditentukan pada 29 Januari di Stockholm. Tempat lainnya adalah Jönköping, Malmö, Kristianstad, Gothenburg, Plock, Kraków, Gdansk dan Katowice. Tim yang tersingkir dapat bertahan dalam pertandingan untuk memperebutkan tempat lima sampai delapan, yang penting untuk kualifikasi Olimpiade di Paris 2024. Piala Dunia Bola Tangan dapat dilihat di TV gratis, setidaknya dengan partisipasi Jerman. ARD dan ZDF bertanggung jawab menyiarkan pertandingan babak penyisihan timnas Jerman. Semua pertemuan lainnya juga akan ditampilkan di sana jika Jerman berhasil masuk ke babak utama.

Bagaimana peluang Jerman?

Tim seleksi Federasi Bola Tangan Jerman (DHB) harus bermain di babak penyisihan Grup E melawan Qatar, Serbia, dan Aljazair. Secara khusus, juara Asia Qatar bisa menjadi tantangan nyata bagi tim pelatih nasional Alfred Gislason. Namun di Piala Dunia, Jerman belum tentu menjadi salah satu favorit terpanas, karena turnamen terakhir tahun 2021 di Mesir hanya menempati posisi ke-12. Namun, tim mampu mencapai pertandingan untuk memperebutkan tempat ketiga di Piala Dunia kandang 2019, namun kalah dari Prancis dan harus puas di tempat keempat.

“Kami ingin memenangkan grup dan mengambil jumlah poin maksimal ke babak utama. Jika Anda membuat kesalahan di babak penyisihan, Anda hampir tidak bisa menebusnya.” – Alfred Gislason, pelatih nasional, tim bola tangan nasional Jerman, pernyataan kepada FAZ

Kapan Jerman bermain?

Tentu saja, Anda tidak boleh menghapus Jerman sepenuhnya, karena tim Alfred Gislason adalah juara Eropa 2016. Mereka juga memenangkan medali perunggu di Olimpiade di Rio de Janeiro pada tahun yang sama. Jika Jerman lolos dari babak penyisihan, kemungkinan besar seleksi DHB akan bertemu dengan Norwegia, Belanda, Makedonia Utara, dan Argentina. Oleh karena itu, di pasar taruhan, bandar taruhan melihat Jerman sebagai pihak luar yang menjanjikan. Bermain melawan Qatar pada Jumat 13 Januari.

“Kami tidak dalam posisi mengincar medali karena kami bukan favorit. Kami tidak boleh bermimpi, kami harus tetap realistis dan berkonsentrasi pada pertandingan babak penyisihan.” – Alfred Gislason, pelatih nasional, tim bola tangan nasional Jerman, pernyataan kepada FAZ

Ini adalah favorit

Favorit gelar besar penyedia taruhan adalah Denmark, karena pemilihan Denmark mampu menjadi juara dunia di Mesir pada tahun 2021 setelah kemenangan pada tahun 2019. Selain itu, juara Olimpiade Prancis diberi peluang bagus. Lebih jauh lagi, Swedia tentu saja menarik sebagai juara bertahan Eropa dari sudut pandang taruhan. Spanyol, Islandia, dan Norwegia juga berada di pasar jangka panjang dan juga menjadi favorit. Ironisnya, timnas Jerman terakhir kali kalah di laga persiapan Piala Dunia melawan Islandia. Itu dimulai pada Rabu malam pukul 21:00 dengan pertandingan antara Prancis dan Polandia.

Author: Kyle Hill