Galeri seni Louvre di Paris membatasi pengunjung setiap hari untuk mengurangi kepadatan

Untuk meningkatkan pengalaman pengunjung, Louvre membatasi jumlah orang yang dapat memasuki galeri hingga 30.000 orang per hari. Rose Dykins melaporkan

Menyusul pembukaan kembali China – pasar sumber terbesar dunia untuk pariwisata internasional – institusi Paris, galeri seni Louvre telah memperkenalkan batasan harian pada pengunjung untuk mengurangi kepadatan.

Untuk meningkatkan kondisi kerja staf museum dan memastikan pengalaman pengunjung yang lebih nyaman, museum membatasi penerimaan hariannya menjadi 30.000 orang – 15.000 lebih sedikit dari tingkat pra-Covid.

Louvre – yang menampung lukisan Mona Lisa karya Leonard Da Vinci – menyambut 7,8 juta pengunjung pada tahun 2022. Ini meningkat 170 persen dibandingkan dengan tahun 2021, meskipun masih 19 persen lebih rendah dari tahun 2019, sebelum pandemi.

Selama kuartal pertama tahun 2022, penerimaan dipengaruhi oleh pembatasan perjalanan yang masih berlaku untuk wilayah dan negara tertentu. Namun, terjadi peningkatan tajam pengunjung dari musim panas 2022 dan seterusnya.

Di masa lalu, antrean panjang telah menjadi bagian normal dari pengalaman mengunjungi Louvre, salah satu tempat wisata paling populer di Paris. Kepadatan diketahui berdampak negatif terhadap kemampuan pengunjung untuk menikmati pengalaman dan menikmati karya seni dengan cara yang bermakna. Terlebih lagi, hal itu telah menuntut staf museum, dan menyebabkan aksi mogok.

Selain memperkenalkan batas penerimaan harian, Louvre juga mendorong pengunjung untuk memesan terlebih dahulu slot waktu untuk datang ke museum – dan melaporkan bahwa hal ini terbukti efektif dalam membantu meratakan kunjungan pengunjung setiap hari.

Terlebih lagi, musim panas lalu, itu memperkenalkan kembali kunjungan mingguan Jumat malam, memberikan lebih banyak pilihan bagi orang untuk dipilih, dan menawarkan slot waktu yang menarik bagi populasi pekerja di Île-de-France (wilayah Prancis tempat Paris berada).

Laurence des Cars, presiden direktur Louvre, mengatakan: “Angka yang sangat positif untuk tahun 2022 sangat menggembirakan bagi semua staf kami. Saya harap para pengunjung menikmati menghabiskan waktu di Musée du Louvre, terutama mereka yang baru pertama kali menemukan museum, yang mewakili 60 persen dari mereka.

“Kami selalu bekerja lebih keras untuk meningkatkan kondisi kunjungan dan terus menawarkan program dengan kualitas terbaik dan rangkaian pertunjukan langsung yang unik sesuai dengan apa yang ada di museum.”

Tindakan Louvre untuk mengubah pengalaman pengunjung pasca-Covid untuk mengatasi kepadatan adalah contoh positif bagaimana pariwisata berkembang setelah pandemi.

Memiliki waktu untuk berhenti sejenak dan berefleksi, orang-orang mencari pengalaman perjalanan yang lebih bermakna dan mendalam secara budaya – daripada perjalanan angin puyuh dengan keterlibatan tingkat rendah yang terburu-buru dengan komunitas dan atraksi lokal, yang merupakan salah satu dari banyak dampak negatif dari overtourism.

Author: Kyle Hill