DFB tekuk di depan FIFA

Piala Dunia FIFA di Qatar baru berumur beberapa hari dan skandal berikutnya telah pecah di luar lapangan. Turnamen di emirat Arab telah menjadi berita utama menjelang pelanggaran hak asasi manusia dan sekarang asosiasi ingin memaksa masing-masing negara untuk melarang ban kapten dengan cetakan “One Love” yang berwarna-warni.

Seorang wasit berdiri di lapangan sepak bola.

DFB mengkhawatirkan sanksi atas pelanggaran yang dilakukan FIFA. ©planet_foxPixabay

Bantalan “One Love” menyebabkan masalah

Protes terhadap sepak bola Piala Dunia di Qatar telah meningkat bahkan sebelum dimulainya turnamen. Surat dari Presiden FIFA Gianni Infantino secara khusus menimbulkan kegemparan. Namun, saat ini, perdebatan tentang ban kapten dengan cetakan “One Love” sedang memanas. Tujuh negara Eropa telah bersama-sama memutuskan untuk memakai tanda ini untuk kesetaraan gender. Termasuk timnas Jerman. FIFA kini mengancam konsekuensi serius jika terjadi pelanggaran.

Hukuman yang signifikan untuk ketidakpatuhan

Saat FIFA mengeluarkan larangan ban kapten warna-warni, asosiasi nasional dari tim yang berpartisipasi masih mengharapkan denda. Sebagai tanda keberagaman, Manuel Neuer, penjaga gawang sekaligus kapten tim Jerman, juga ingin mengenakan ban kapten berbendera pelangi. Alih-alih sanksi finansial, penalti hingga dan termasuk pengurangan poin sekarang dapat dikenakan jika tim mengabaikan larangan tersebut. Pembagian kartu kuning sudah dibicarakan.

“Kami bersedia membayar denda yang biasanya dikenakan untuk pelanggaran peralatan dan memiliki ikatan yang kuat dengan mengenakan ban kapten. Namun, kami tidak dapat menempatkan pemain kami dalam situasi di mana mereka diperingatkan atau bahkan dikeluarkan.” – negara-negara Eropa yang ingin ambil bagian dalam promosi, pernyataan resmi bersama

FIFA bergantung pada aturan peralatan

Dengan mengenakan ban kapten, negara-negara yang terlibat ingin aktif mendukung inklusi dalam sepak bola. Aplikasi yang sesuai dikatakan telah diterima oleh FIFA pada bulan September. Namun, asosiasi belum mengeluarkan tanggapan. Tim nasional, yang ingin membawa tanda keragaman, kecewa dan frustrasi dengan keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, tidak ada dukungan lebih lanjut yang dapat diharapkan dari asosiasi tersebut, sebagaimana mengacu pada Pasal 13.8.1 Peraturan Peralatan, yang menyatakan bahwa kapten harus mengenakan ban lengan yang disediakan oleh FIFA dengan cara yang seragam.

Diperlukan keberangkatan DFB-Elf

FIFA juga mengumumkan akan terus mendukung kampanye seperti ‘One Love’ dan itulah mengapa tim harus menggunakan ban lengan dari asosiasi, yang akan menampilkan pesan anti-diskriminasi yang berbeda pada setiap hari pertandingan. Semboyan “Sepak bola menyatukan dunia” sudah ada di hari pertama pertandingan. Perilaku asosiasi di Qatar membuat kesal di negara ini. Politisi pertama sudah menuntut kepergian segera timnas Jerman.

“Pad ini sudah menjadi penyebut umum terendah. Jika Anda tidak lagi diizinkan memakainya tanpa konsekuensi olahraga, Jerman harus meninggalkan turnamen. Dan hari ini!” – Johannes Schätzl, Anggota Bundestag Jerman untuk daerah pemilihan Passau, SPD, Pernyataan melalui Twitter

Baru tanpa balutan “One love” di atas lapangan

Sesaat sebelum pertandingan grup pertama, timnas Jerman memutuskan untuk tidak mengenakan ban kapten karena takut terkena sanksi. Inggris, Wales, Belgia, Denmark, Swiss, dan Belanda juga terpengaruh. Kapten Jerman Manuel Neuer berkomentar positif pada hari Jumat bahwa dia dapat membuat pernyataan seperti itu. Sekarang penjaga gawang Jerman tidak akan memakai tanda keragaman.

“Kami menyaksikan peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Piala Dunia. Kami tidak akan melakukan konfrontasi yang dibawa oleh FIFA di belakang Manuel Neuer.” – Bernd Neuendorf, Presiden, Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB), pernyataan pada konferensi pers

Apakah Anda menyukai postingan kami? Kemudian jangan ragu untuk membaginya dengan teman-teman Anda.

Author: Kyle Hill