Detail tentang keluarnya REWE diketahui DFB

Tak lama setelah dimulainya Piala Dunia FIFA di Qatar, perdebatan tentang pembalut wanita “One Love” di antara tim nasional Jerman menyebabkan keributan, yang menyebabkan REWE mundur sebagai sponsor. Sekarang CEO Lionel Souque telah merilis rincian lebih lanjut yang menjelaskan mengapa rantai supermarket telah berpisah dari DFB.

Balon udara panas dengan tulisan REWE.

Bos REWE Lionel Souque menjauhkan diri dari keputusan FIFA. ©Matthias_Lemm/Pixabay

Perban “One Love” menyebabkan skandal

Bahkan sebelum pertandingan grup pertama timnas Jerman di Qatar, ada berita utama selain performa olahraga pelatih nasional Hansi Flick dan timnya. Itu semua tentang ban lengan “One Love” yang kontroversial, yang ingin dikenakan para pemain sebagai tanda kesetaraan. Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB) menyerah karena tekanan dari badan pengatur dan menahan diri untuk tidak mengenakan ban kapten. Ini adalah alasan yang menentukan mengapa mitra periklanan REWE menjauhkan diri dari DFB dengan segera.

Masuk melawan FIFA

REWE mendasarkan keputusannya untuk mengakhiri kerja sama dengan DFB atas perilaku FIFA, mengambil penalti besar-besaran terhadap pembalut “One Love” jika tim tidak mematuhi larangan memakainya. Oleh karena itu, bos grup Lionel Souque menahan diri untuk tidak melanjutkan kontrak iklan (terutama dalam konteks Piala Dunia) dan bahkan album kolektor populer tersebut diberikan di cabang-cabang. Sekarang orang Prancis asli kembali beralih ke pers untuk memperjelas bahwa penarikan dari sponsorship tidak dipahami sebagai tanda menentang DFB, tetapi sebagai pernyataan menentang tindakan FIFA.

Sikap skandal FIFA

Lionel Souque menjelaskan kepada majalah berita Der Spiegel bahwa masalahnya adalah tindakan FIFA dan Presiden Gianni Infantino. Namun, karena tidak ada kontrak dengan organisasi payung, dia merasa harus memberi contoh dengan keluar dari DFB. Bahkan perdebatan pertama tentang pemakaian perban “Satu Cinta” telah menyebabkan kekesalan yang luar biasa bagi manajer perusahaan makanan tersebut. Dia menyebut ancaman sanksi itu memalukan. Perilaku seperti itu tidak dapat diterima oleh penggemar sepak bola mana pun.

“Saya sedang menonton pertandingan sepak bola malam itu ketika diketahui bahwa tim nasional Jerman tidak akan memakai ban kapten karena FIFA tidak mengizinkannya.” – Lionel Souque, CEO, REWE, pernyataan tentang skandal karena “One Love” – perban

Jutaan biaya untuk REWE

Setelah keputusan REWE ingin mundur dari kerja sama dengan DFB, Lionel Souque pun menimbulkan keresahan dan spekulasi. Pemain Prancis itu dituduh melakukan perhitungan karena kontrak dengan DFB berakhir pada Desember. Namun, sang CEO segera menjauhkan diri dari klaim tersebut karena, menurut pernyataannya sendiri, dia tidak pernah merahasiakan fakta bahwa kontrak akan segera berakhir. Bahkan biaya REWE beberapa juta euro untuk memberikan lembar memo untuk Piala Dunia kepada pelanggan secara gratis.

“Kami memberikannya kepada pelanggan secara gratis atas biaya kami. Secara keseluruhan, harganya beberapa juta euro.” – Lionel Souque, CEO, REWE, pernyataan tentang skandal yang disebabkan oleh perban “One Love”

Souque mendukung keputusannya

Tentu saja, penyerahan gratis scrapbook tersebut membuat para pelanggan jaringan supermarket tersebut sangat senang. Lagi pula, REWE baru saja mengirimkan sekitar 600.000 eksemplar pada saat itu. Album tersebut sebelumnya tersedia dengan harga beli 3 euro per buah. Dari nilai pembelian 10 euro, pelanggan mendapatkan salah satu stiker incaran bergambar skuat DFB.

“Tapi aku tidak menyesalinya. Saya marah, seperti banyak orang lain, dengan perbedaan bahwa saya bisa melakukan sesuatu.” – Lionel Souque, CEO, REWE, pernyataan tentang skandal akibat perban “One Love”

Author: Kyle Hill