CEO HotelPlanner mengungkapkan prediksi perjalanan 2023

Dari liburan di Balkan selatan hingga pemesanan yang didukung AI, Tim Hentschel, CEO HotelPlanner, berbicara kepada Globetrender tentang masa depan perjalanan pada tahun 2023 dan seterusnya.

Apa itu Perencana Hotel?

“Didirikan pada tahun 2003, HotelPlanner adalah salah satu penyedia pemesanan perjalanan individu, grup, dan perusahaan terkemuka di dunia, dengan spesialisasi pada tarif diskon unik ‘Grup Pengguna Tertutup’ yang ditawarkan di lingkungan penjualan pribadi yang tidak dipublikasikan. Platform ini menggabungkan kemampuan kecerdasan buatan, reservasi berbasis ekonomi pertunjukan global 24/7 dan jaringan layanan pelanggan, untuk melayani semua kebutuhan hotel wisatawan dari satu platform.”

Siapa target pasar Anda?

“Kami adalah perusahaan yang berbasis di London yang menyediakan layanan pemesanan langsung untuk berbagai tujuan perjalanan, mulai dari individu dan keluarga yang ingin merasakan liburan seumur hidup hingga tim olahraga, perusahaan, dan pesta pernikahan yang ingin menghilangkan kerepotan memesan beberapa kamar. untuk kelompok besar. Kami melayani basis pelanggan yang besar di beberapa pasar seperti Eropa, Asia dan Amerika Serikat. HotelPlanner adalah platform yang andal, mulus, dan inovatif untuk mendapatkan tarif dan nilai terbaik di lebih dari satu juta properti hotel dan akomodasi alternatif secara global.

“Kami juga memiliki kemitraan jangka panjang dengan agen perjalanan online terbesar di dunia, jaringan hotel terkenal, hotel individu, penyedia pernikahan online, penyedia penginapan tambahan, perusahaan, waralaba olahraga, universitas, dewan pariwisata, dan lembaga pemerintah. Ada lebih dari 4.000 afiliasi HotelPlanner yang secara aktif menggunakan teknologi AI yang diaktifkan paten dari HotelPlanner, dan lebih dari 100.000 hotel dan tempat pertemuan di seluruh dunia secara aktif memuat inventaris kamar dalam jaringan HotelPlanner setiap hari.”

Dalam hal apa itu inovatif?

“Platform teknologi berbasis AI milik kami adalah salah satu cara yang paling disesuaikan dan dipersonalisasi untuk memesan hotel, memberi kami terobosan pasar yang substansial dan nilai jual yang unik. Kami percaya dalam memberikan layanan yang dipersonalisasi untuk pelanggan, serta model kerja hybrid yang fleksibel dan nyaman untuk karyawan dan agen jarak jauh kami menggunakan teknologi.

Pada tahun 2020 HotelPlanner meluncurkan pusat panggilan gig-economy pertama di jenisnya, yang sekarang memiliki lebih dari 8.000 agen pertunjukan yang terpasang dari jarak jauh, dengan mempertimbangkan konsep teknologi tinggi dan sentuhan tinggi. Ini termasuk AI dan platform yang mendukung suara melalui IP.

“Kami juga telah meluncurkan berbagai kemitraan dan adaptasi yang terinspirasi oleh AI seperti fitur pemesanan hotel yang didukung Alexa yang segera menghubungkan pelanggan ke agen ‘Perencana Hotel’ berbasis pertunjukan global untuk memesan penginapan hotel dengan potongan harga – di mana pun di dunia – kapan saja .”

Pola pemesanan apa yang Anda amati untuk tahun 2023?

“Beberapa tujuan penelusuran paling populer untuk tahun 2023 termasuk London, Cancun, Tokyo, Paris, Dubai, Amsterdam, Barcelona, ​​​​Berlin, Munich, Roma, Madrid, Manila, dan Mexico City.”

Destinasi mana yang menurut Anda paling populer di tahun 2023?

“Destinasi Asia-Pasifik akan cukup populer pada tahun 2023 saat China keluar dari lockdown dan seluruh wilayah menyambut lebih banyak wisatawan China yang datang dan lainnya. Destinasi populer termasuk Maladewa, Bali, Filipina, Indonesia, Vietnam, Fiji, Tokyo, Australia, dan Selandia Baru.

“Tujuan di Balkan selatan [Albania, Croatia, Montenegro] menawarkan pilihan yang menyegarkan dan terjangkau bagi mereka yang ingin mendapatkan nilai terbaik untuk perjalanan mereka sementara juga mengalami budaya yang berbeda dengan persembahan tradisional resor pantai di Eropa Barat. Biaya hidup yang menguntungkan di wilayah Balkan selatan dan fakta bahwa banyak tujuan dapat diakses melalui transportasi umum yang terjangkau sudah cukup untuk menunjukkan bahwa para tamu dapat memperoleh nilai lebih untuk masa inap mereka.”

Apa arti pembukaan kembali China untuk perjalanan internasional pada tahun 2023?

“Kami memproyeksikan bahwa 2023 akan menjadi ‘Tahun Kembalinya Asia-Pasifik’ saat China keluar dari penguncian dan memungkinkan perjalanan masuk, keluar, dan domestik tanpa batas. HotelPlanner memperkirakan peningkatan rata-rata hunian hotel sekitar 8% secara global, sebagian besar disebabkan oleh pembatasan perjalanan China yang dilonggarkan ditambah dengan kembalinya perjalanan grup dan perusahaan yang sedang berlangsung.

“Kami yakin bahwa China akan menjadi katalisator utama tahun ini dalam mendorong pemulihan Asia-Pasifik, tetapi kami harus berhati-hati bahwa kemungkinan akan memakan waktu satu tahun penuh sebelum kawasan ini kembali ke kondisi stabil pra-pandemi, dan di masa depan. wabah pasti bisa menunda pemulihan penuh.

Tren perjalanan apa yang menurut Anda paling menarik di tahun 2023?

“Di Inggris khususnya kami melihat pub membuka kamar lantai atas mereka sebagai pilihan penginapan yang lebih terjangkau dan nyaman, memperluas pilihan akomodasi bagi konsumen. Kamar nyaman namun terjangkau tepat di atas pub menawan dengan makanan dan minuman lezat bisa menjadi pilihan sempurna bagi wisatawan yang sadar biaya dibandingkan dengan hotel yang lebih mahal di pusat kota.

“Tren utama lainnya adalah penggunaan perjalanan sebagai teknik peningkatan kesehatan, salah satu tren terbesar yang muncul dari pandemi. Ini bukan hanya selama detoks bulan Januari atau ‘Oktober sadar’, tetapi sepanjang tahun. Pilihannya tidak terbatas dan berkembang – mulai dari memancing, hiking, ski, berenang di perairan terbuka, dan perjalanan berkemah – hingga spa, yoga, atau retret kesehatan yang menggabungkan perawatan CBD atau vitamin, pijat, musik, seni, dan terapi sinar UV, detoksifikasi digital dan alkohol, retret spiritual, dan bahkan tanaman obat psikedelik seperti ayahuasca.”

Apa yang Anda amati dalam hal sensitivitas konsumen terhadap harga di tahun 2023?

“Biasanya tanggung jawab ada pada nilai-untuk-uang karena konsumen menerima kenaikan biaya hidup, tetapi kami didukung oleh pengetahuan bahwa bepergian ke luar negeri tahun depan tetap menjadi prioritas pengeluaran untuk publik Inggris. Laporan terbaru menunjukkan orang Inggris ingin mengurangi kegiatan tidak penting lainnya seperti makan di luar dan berbelanja pakaian, sebelum memikirkan kembali anggaran liburan.

“Konsumen mencari lebih banyak paket liburan dan tambahan nilai, seperti akses lengkap, ‘peningkatan’ gratis, atau layanan pemotongan biaya seperti transportasi antar-jemput. Hal ini semakin menjadi inti dari perilaku pemesanan, dan sebagai hasilnya, semakin banyak hotel yang menawarkan penawaran makan setengah papan gratis dan penawaran ‘anak-anak makan/menginap gratis’ misalnya.”

Seberapa jauh biasanya pengguna memesan?

“Di antara sekitar 30.000 pemesanan yang dilakukan setiap bulan di HotelPlanner, pada awal Januari 2023, hanya 14 pelanggan kami yang telah memesan perjalanan untuk tahun 2024. Belum ada yang memesan untuk tahun 2025, jadi hanya sedikit yang memesan setahun sebelumnya. Meskipun demikian, kami melihat pelanggan memesan lebih awal tahun ini dibandingkan tahun lalu karena para pelancong sekarang lebih yakin bahwa negara-negara jauh lebih kecil kemungkinannya untuk tiba-tiba melakukan penguncian atau mandat karantina.

Apa tujuan dan harapan Anda untuk tahun depan sebagai sebuah perusahaan?

“Kami memiliki aspirasi untuk menggunakan teknologi kecerdasan buatan terbaru seperti Chat GPT untuk memungkinkan pelanggan mencari dan memesan hotel sepenuhnya melalui AI. Itu akan menjadi pengubah permainan industri.

Author: Kyle Hill