British Airways menguji perjalanan biometrik ‘bebas paspor’

British Airways telah menjadi maskapai penerbangan Inggris pertama yang menguji coba penggunaan teknologi biometrik yang memungkinkan penumpang menggunakan wajah, bukan paspor. Jenny Southan melaporkan

Pelanggan yang mendaftar untuk ikut serta dalam uji coba British Airways dari London Heathrow Terminal 5 akan diundang untuk memindai wajah, paspor, dan boarding pass mereka di smartphone atau tablet sebelum melakukan perjalanan, dengan informasi ini disimpan dengan aman dan terjamin.

Proyek percontohan telah dirancang untuk menilai keefektifan yang memungkinkan pelanggan melakukan perjalanan melalui bandara “dengan cerdas” tanpa harus menunjukkan paspor mereka saat bepergian dengan penerbangan internasional. British AirwaysSaat peserta uji coba tiba di bandara, kamera Smart Bio-Pod akan memverifikasi identitas mereka dalam waktu kurang dari tiga detik, memungkinkan mereka menyimpan paspor dengan aman di saku hingga mencapai tujuan.

Uji coba akan berlangsung selama enam bulan pada penerbangan British Airways ke Malaga di Spanyol. Pelanggan yang ikut serta akan diundang untuk menggunakan jalur keamanan Fast-Track dan akan menerima boarding prioritas gratis. Jika uji coba berhasil, diharapkan akan diperluas ke lebih banyak penerbangan internasional.

David Breeze, manajer transformasi operasi untuk British Airways, mengatakan: “Ini bukan hanya pertama kalinya pelanggan kami dapat mendaftarkan informasi biometrik mereka di rumah, tetapi ini juga pertama kalinya mereka dapat menggunakannya untuk penerbangan internasional British Airways. Ini adalah alat yang aman dan efisien yang menjadikan pengalaman bandara lebih cerdas dan lancar, yang akan mengurangi waktu yang kami perlukan untuk naik ke pesawat.

“Keindahan dari teknologi ini adalah bahwa hal itu juga membebaskan orang-orang kami untuk menangani pertanyaan pelanggan yang lebih kompleks dan memberikan layanan pelanggan sebaik mungkin.”

British AirwaysUji coba tersebut mengikuti pengenalan teknologi biometrik otomatis pada penerbangan domestik British Airways pada tahun 2017, ketika maskapai tersebut menjadi maskapai Inggris pertama yang memperkenalkan teknologi tersebut, yang merekam pemindaian wajah pelanggan di Security dan mencocokkannya dengan mereka di gerbang keberangkatan.

Awal bulan ini, Air New Zealand memperkenalkan verifikasi pengenalan wajah biometrik di gerbang boarding di bandara Los Angeles, setelah fase uji coba yang sukses.

Maskapai ini berharap boarding pass dan paspor nantinya akan menjadi masa lalu. Nikhil Ravishankar, Chief Digital Officer ANZ, mengatakan: “Di era perjalanan baru, kita membutuhkan kesederhanaan, bukan kerumitan.”

Grup industri penerbangan IATA mengatakan lebih dari 75 persen penumpang “melihat nilai besar dalam verifikasi biometrik dan ingin menggunakannya sebagai pengganti paspor dan boarding pass”.

Meramal masa depan

Dalam artikel untuk Mr Porter di tahun 2018, saya memprediksi bagaimana biometrik akan mengubah pengalaman perjalanan. Saya menulis: “Dalam waktu yang tidak lama lagi, para pelancong tidak perlu khawatir lupa paspor mereka, dompet mereka dicuri di Rio de Janeiro atau bangun jam 4.00 pagi karena efek terbang melalui beberapa zona waktu. Kami akan segera berada di era biotravel, saat fisiologi Anda adalah ID dan kartu kredit Anda dan saat reboot sistem yang sederhana dapat menyembuhkan semua penyakit.

“Dari pengenalan wajah hingga implan microchip, ada banyak inovasi yang menjanjikan untuk mengangkat kita menjadi dewa digital (yah, semacam itu). Senyuman atau lambaian tangan yang sederhana akan memungkinkan kita semua bepergian tanpa stres.” Baca selengkapnya di sini.

Author: Kyle Hill