Bompas dan Parr menciptakan ‘popper super premium’ pertama di dunia

Pakar terkemuka dalam desain pengalaman multi-indera, Bompas dan Parr telah menciptakan “popper super premium” pertama di dunia, obat legal yang memberikan efek langsung tinggi saat dihirup. Jenny Southan melaporkan

Poppers (secara ilmiah dikenal sebagai “alkil nitrit”) adalah produk yang aneh namun ikonik, kata Bompas dan Parr. “Di Inggris mereka digunakan oleh banyak orang, dengan satu dari 12 telah mencobanya, namun sama sekali asing bagi kebanyakan orang.

“Mereka adalah salah satu dari sedikit produk yang legal untuk dijual sepenuhnya dengan label yang salah – sebagai “pembersih kulit” dan “pengharum ruangan” – jauh dari penggunaannya yang tersebar luas dan diam-diam diakui sebagai pintu gerbang menuju kesenangan.”

Beberapa bulan yang lalu, perusahaan menciptakan “popper super premium” pertama di dunia dengan harga £100 per botol) sebagai bagian dari aktivasi selama London Cocktail Week, dengan semua keuntungan dari penjualan disumbangkan ke Tom of Finland Foundation.

Bermerek “Excalibur XO”, popper dipasangkan dengan koktail di bar Sweeties di hotel Standard di London sebagai “eksplorasi lidah-di-pipi tentang bagaimana industri minuman telah berkembang”.Popper Bompas dan ParrPopper Bompas dan ParrPopper Bompas dan ParrPopper Bompas dan ParrPopper Bompas dan ParrPopper Bompas dan ParrBompas dan Parr mengatakan itu adalah “parodi yang menyelidiki pergeseran dari alco-pop yang disuntikkan dengan gula dan pewarna makanan, ke minuman keras artisanal yang dibuat secara berkelanjutan, semuanya dalam waktu satu dekade”.

Menambahkan: “Dibuat dari campuran tumbuhan abad pertengahan dan terinspirasi oleh tempo cepat, genre musik HiNRG yang menjadi ciri masa kejayaan popper, koktail Excalibur XO menyegarkan dan menggiurkan.

“Dengan mengalami aksesori kehidupan malam yang berdekatan dengan koktail, popper, servis yang belum pernah dilihat sebelumnya ini menceritakan narasi budaya queer melalui pilihan pakar, mitra, dan kolaborator yang beroperasi di bidang studi LGBTQIA+.”

Popper Bompas dan ParrMerek dan nama produk – Excalibur – mengacu pada judul buklet “Raging Sword” oleh Karl Heinrich Ulrichs yang diterbitkan pada tahun 1868, catatan pidatonya di depan Kongres Ahli Hukum Jerman yang dianggap oleh banyak orang sebagai pidato protes hak-hak gay yang pertama.

Bompas dan Parr menjelaskan bahwa konsep popper “Excalibur XO” berada di antara sejumlah pendorong sosial dan pengalaman yang penting…

Prinsip Kesenangan – Pasca pandemi Covid-19, orang mencari dekadensi ultra-sensorik. Dengan pergeseran fokus dari produktivitas ke kenikmatan, biarkan revolusi kesenangan dimulai. Queering of Culture – Penggunaan istilah “queer” meningkat 800 persen antara tahun 1985 dan 2019. Karya ini menonjolkan aspek inovatif dari budaya queer. Kepositifan Seks Baru – Awal tahun 2022 telah dipuji sebagai era keemasan kepositifan seks dengan orang-orang yang mengakses alat linguistik, spasial, dan sosial untuk mengeksplorasi seksualitas tanpa tabu dan rasa malu.

Author: Kyle Hill