Bisakah Maroko menjadi juara dunia? – OnlineCasinosGermany.com

Piala Dunia FIFA sedang memanas dan hanya beberapa tim yang memiliki peluang untuk merebut gelar di Qatar. Maroko adalah tim kejutan turnamen. Tapi apakah singa dari Atlas juga berpotensi mencapai final bahkan merebut gelar juara dunia pada akhirnya?

Bendera Maroko.

Apakah Maroko memiliki peluang untuk menjadi juara dunia? ©joronoPixabay

Favorit sudah diatur

Bahkan sebelum dimulainya Piala Dunia di Qatar, favorit untuk gelar edisi ke-22 turnamen tersebut sudah pasti. Secara khusus, juara bertahan Prancis diperdagangkan oleh bandar taruhan dengan peluang terendah sebagai calon juara bertahan. Setelah penyisihan grup, Brasil adalah favorit panas. Namun Selecao juga tersingkir dari turnamen tersebut. Maroko, di sisi lain, berjuang dengan mengesankan ke semifinal dan sekarang akan menghadapi Prancis di sana.

Maroko tidur Spanyol di thriller penalti

Tim sepak bola nasional Maroko memulai turnamen di Emirat Arab di Grup F melawan Kroasia, Belgia dan Kanada. Dengan tujuh poin, Löwen vom Atlas tampil tak terkalahkan sebagai juara grup. Terlepas dari penampilan yang kuat ini, tim asuhan pelatih nasional Walid Reragui hanya dipandang sebagai orang luar di babak 16 besar melawan Spanyol. Terlepas dari segalanya, Maroko mampu menyingkirkan Spanyol dari turnamen dalam adu penalti yang menegangkan. Keeper Bono, yang tidak membiarkan penalti lawan lolos, menjadi pahlawan.

Portugal juga tidak memiliki peluang

Di babak perempat final, Maroko kemudian bertemu dengan pilihan Portugal dan superstar Cristiano Ronaldo. Meski mendapat kartu merah, Löwen vom Atlas berhasil mempertahankan keunggulan 1-0 hingga akhir pertandingan. Tim membuat sensasi dengan kemenangan ini, karena untuk pertama kalinya dalam sejarah Piala Dunia, tim Afrika mencapai semifinal. Penyerang tengah Youssef En-Nesyri, yang biasanya bermain untuk Sevilla FC, mencetak gol kemenangan timnya pada menit ke-42.

“Kami membuat sejarah untuk Afrika. Afrika ada di peta sepak bola.” – Walid Reragui, pelatih tim nasional, Maroko, pernyataan pada konferensi pers

Maroko menulis sejarah

Ketika tim nasional Maroko berhasil mencapai semifinal Piala Dunia sepak bola, mereka menimbulkan kegemparan di rumah. Bahkan di layar TV, emosi para pemain dan pelatih mereka terlihat jelas. Pelatih Walid Reragui bahkan membandingkan timnya dengan legenda tinju Rocky pada konferensi pers usai mengalahkan Portugal. Ini bukan pertama kalinya Maroko menetapkan standar dalam sepak bola Afrika, setelah menjadi tim Afrika pertama yang mencetak gol di sebuah turnamen pada tahun 1970. Pada tahun 1996, Atlas Lions menjadi tim Afrika pertama yang mencapai babak KO.

dukungan dari Afrika

Di semifinal, Maroko kini bertemu dengan juara bertahan Prancis dari semua orang. Seharusnya tidak mengejutkan siapa pun bahwa Equipe Tricolor dianggap sebagai favorit untuk mencapai final. Penyedia taruhan yakin bahwa singa Atlas akan gagal karena juara bertahan. Yang lain yakin bahwa semuanya mungkin. Presiden Chad Mahamat Idriss Deby bahkan mentweet bahwa dia yakin Maroko akan memenangkan gelar. Negara-negara Afrika lainnya menyatakan dukungan mereka.

Prancis ingin mempertahankan gelar

Tentu saja tidak mudah bagi Maroko untuk bertahan melawan Prancis. Lagi pula, skuad Equipe Tricolor dibumbui dengan superstar. Kiper Bono harus 100 persen lagi melawan penyerang seperti Kylian Mbappé. Sejauh ini, Prancis juga belum menunjukkan kelemahan. Sisi Pelatih Didier Deschamps mengalahkan Australia, Tunisia dan Denmark di Grup D. Di babak 16 besar, Prancis bertemu Polandia dan menang 3-1. Di perempat final, tim menyingkirkan Inggris dari turnamen dengan kemenangan 2-1.

keputusan pada hari Rabu

Jika Maroko berhasil mencapai final, itu akan menjadi sensasi. Di sana singa Atlas akan bertemu Argentina atau Kroasia. Kedua tim ini saling berhadapan di semifinal kedua. Keputusan apakah dongeng sepakbola akan berlanjut untuk Maroko atau tidak akan dibuat pada hari Rabu, 14 Desember pukul 20:00 waktu Jerman di al-Khour di stadion al-Bayt.

Author: Kyle Hill